Pages

Membantah Ahlul Bid’ah, Sebab Perpecahan?

Soal: “Banyak orang mengatakan bahwa pihak-pihak yang membantah ahlul bid’ah mereka itu adalah penyebab perpecahan.”

Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan ~hafizhahullah~ menjelaskan:

“Benar, mereka itu adalah penyebab perpecahan (yakni yang membedakan dan memisahkan, pent.) antara yang haq dengan yang batil, ini yang benar. Kami membedakan/memisahkan antara yang haq dengan yang bathil, antara ahlul haq dengan ahlul bathil. Senantiasa kami akan membantah (kebatilan dan para pelakunya), demikian pula para ulama juga membantah mereka.

Yang seperti ini bukanlah untuk membikin perpecahan, akan tetapi justru ini untuk menyatukan umat di atas al-haq. Karena keberadaan umat manusia di atas kesesatan dan di atas pemikiran-pemikiran yang batil, inilah sesunggguhnya yang menyebabkan perpecahan dikalangan umat Islam.

Adapun upaya untuk menjelaskan al-haq kepada mereka (umat Islam) adalah dalam rangka menyatukan umat di atasnya, maka inilah sesungguhnya dakwah kepada persatuan, bukan dakwah kepada perpecahan. Bahkan, dikatakan dakwah kepada perpecahan itu apabila justru tidak ada upaya untuk membantah ahlul bathil. Inilah sesungguhnya dakwah kepada perpecahan jika mereka memahaminya.”

(Dari Ta’liq terhadap kitab Syarhus Sunnah, karya Al-Imam Al-Barbahari)

Sumber:
| http://sahab.net/forums/showthread.php?t=379463
Diambil dari:
| http://www.mahadassalafy.net
Dipublikasi ulang oleh:
| http://salafytimika.wordpress.com

Kajian Al-FawaaidNet

Diperbolehkan menyebarkan rekaman kajian ini untuk kepentingan da’wah, bukan untuk tujuan komersil serta tetap mencantumkan URL Sumber. Baarakallahu fiikum.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan